Renungan Harian, Jumat 1 April 2016

Jumat Oktaf Paskah

Injil: Yohanes 21:1-14

Yesus menampakkan diri kepada murid-murid-Nya di pantai danau Tiberias

21:1 Kemudian Yesus menampakkan diri lagi kepada murid-murid-Nya di pantai danau Tiberias dan Ia menampakkan diri sebagai berikut. 21:2 Di pantai itu berkumpul Simon Petrus, Tomas yang disebut Didimus, Natanael dari Kana yang di Galilea, anak-anak Zebedeus dan dua orang murid-Nya yang lain. 21:3 Kata Simon Petrus kepada mereka: “Aku pergi menangkap ikan.” Kata mereka kepadanya: “Kami pergi juga dengan engkau.” Mereka berangkat lalu naik ke perahu, tetapi malam itu mereka tidak menangkap apa-apa. 21:4 Ketika hari mulai siang, Yesus berdiri di pantai; akan tetapi murid-murid itu tidak tahu, bahwa itu adalah Yesus. 21:5 Kata Yesus kepada mereka: “Hai anak-anak, adakah kamu mempunyai lauk-pauk?” Jawab mereka: “Tidak ada.” 21:6 Maka kata Yesus kepada mereka: “Tebarkanlah jalamu di sebelah kanan perahu, maka akan kamu peroleh.” Lalu mereka menebarkannya dan mereka tidak dapat menariknya lagi karena banyaknya ikan. 21:7 Maka murid yang dikasihi Yesus itu berkata kepada Petrus: “Itu Tuhan.” Ketika Petrus mendengar, bahwa itu adalah Tuhan, maka ia mengenakan pakaiannya, sebab ia tidak berpakaian, lalu terjun ke dalam danau. 21:8 Murid-murid yang lain datang dengan perahu karena mereka tidak jauh dari darat, hanya kira-kira dua ratus hasta saja dan mereka menghela jala yang penuh ikan itu. 21:9 Ketika mereka tiba di darat, mereka melihat api arang dan di atasnya ikan dan roti. 21:10 Kata Yesus kepada mereka: “Bawalah beberapa ikan, yang baru kamu tangkap itu.” 21:11 Simon Petrus naik ke perahu lalu menghela jala itu ke darat, penuh ikan-ikan besar: seratus lima puluh tiga ekor banyaknya, dan sungguhpun sebanyak itu, jala itu tidak koyak. 21:12 Kata Yesus kepada mereka: “Marilah dan sarapanlah.” Tidak ada di antara murid-murid itu yang berani bertanya kepada-Nya: “Siapakah Engkau?” Sebab mereka tahu, bahwa Ia adalah Tuhan. 21:13 Yesus maju ke depan, mengambil roti dan memberikannya kepada mereka, demikian juga ikan itu. 21:14 Itulah ketiga kalinya Yesus menampakkan diri kepada murid-murid-Nya sesudah Ia bangkit dari antara orang mati.

Renungan

Dua kali Yesus yang bangkit menampakkan diri dan dilihat oleh para murid. Di pantai danau Tiberias, Yesus menyatakan diri untuk ketiga kalinya kepada para murid. Karena sudah dua kali, kiranya pernyataan bahwa para murid tidak berani menanyakan apapun kepada Yesus menjadi tanda yang jelas bahwa mereka sudah mengerti. Murid yang dikasihi mengatakan ‘itu Tuhan’ karena pengalaman-pengalaman sebelumnya. Petrus dan murid-murid yang lain tidak berkata apa-apa, mereka hanya diam dan bekerja.

Menarik mencermati apa yang dikisahkan dalam Yohanes. Pertama soal murid-murid yang disebut secara berurutan: Petrus, Thomas, Natanael, anak-anak Zebedeus. Kalau kita ingat dalam kisah sebelum-sebelumnya, mereka adalah murid-murid yang unik. Petrus menyangkal Yesus, Thomas sesumbar hendak mencucukan tangannya, Natanael orang yang percaya setelah mendapat penjelasan dari murid yang lain, anak-anak Zebedeus adalah mereka yang meminta posisi di kanan dan kiri Yesus.

Yohanes secara unik menampilkan urutan nama itu. Petrus ditampilkan pertama menjadi pertanda bahwa memang dialah yang didapuk oleh Yesus untuk memimpin murid-murid yang lainnya. Selain itu, berkaitan dengan tokoh-tokoh itu Yohanes juga hendak menampilkan kepada kita bahwa murid-murid yang dulunya tidak berjalan mulus, dengan terang kebangkitan mereka menjadi rasul-rasul yang handal. Mereka yang tadinya seperti meninggalkan Yesus, pada akhirnya mereka menjadi penjala manusia.

Kedua, kita bisa mengamati makna menebarkan jala. Kisah ini persis seperti kisah sebelum kebangkitan. Para murid sedang menebar jala, semalaman mereka tidak mendapat apapun. Yesus datang dan memerintahkan mereka menebarkan jala lagi. Hasilnya adalah mereka menangkap sejumlah besar ikan. Pada kisah sebelum kebangkitan, dikatakan jala hampir koyak. Pada kisah setelah kebangkitan justru dikatakan sebaliknya. Terang kebangkitan Yesus menjadikan para murid sebagai penjala manusia yang handal. Jala sebagai alat untuk menjala ikan menjadi jala yang kuat, tidak koyak karena banyaknya ikan.

Ketiga, kita bisa merenungkan soal sarapan dalam kisah ini. Makan minum menjadi moment yang lumrah dalam kehidupan kita. Biasanya kalau ada pertemuan, jika belum ada minum paling tidak, pertemuan menjadi seperti hambar. Para murid setelah menjala ikan, diajak sarapan oleh Yesus. Kita ingat bagaimana makna perjamuan malam terakhir Yesus bersama para murid. Sarapan di pantai danau Tiberias ini juga menjadi sarana Yesus mengadakan perjamuan bersama para murid. Perjamuan ini bukan hanya sekedar fenomena makan ikan. Perjamuan ini menjadi sarana yang luar biasa untuk menyatukan kembali para murid. Perjamuan itu semakin memperteguh iman para murid. Perjamuan itu juga menjadi sarana rekonsiliasi para murid, terlebih Petrus yang sudah menyangkal Yesus tiga kali. Tanpa kata-kata apapun, makan minum bersama memulihkan hubungan yang tadinya seperti terputus.

Masih banyak yang bisa kita renungkan. Namun yang jelas bagi kita, Yesus yang bangkit senantiasa menyertai dan mendampingi kita. Iman yang sama dengan para rasullah yang kita imani, yang Gereja imani. Kita bisa merenungkan kisah ini dari berbagai sudut pandang. Yang pasti, Yesus sungguh bangkit dan menawarkan keselamatan kepada kita.

Doa

Ya Tuhan, mampukan kami untuk merasakan kehadiran-Mu dalam peristiwa maupun orang-orang yang kami jumpai. Ajarilah kami untuk peka akan sentuhan kasih-Mu dalam tindakan dan perkataan kami. Semoga kami berani seperti para rasul yang mewartakan kabar baik kemanapun kami pergi. Semoga kami juga berani setia membangun perjamuan bersama dengan anggota keluarga kami masing-masing. Mampukan kami untuk merasakan kehadiran-Mu di dalam keluarga kami. Amin.

 

2433 Total Views 1 Views Today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *