Paus kritik aborsi dan kontrol penduduk dalam ensiklik baru

0619g

Paus kritik Aborsi dan Kontrol Penduduk Dalam Ensiklik Baru

ucanews.com – Dalam ensikliknya yang baru tentang lingkungan, Paus Fransiskus mengecam serangan terhadap kehidupan manusia seperti aborsi, eksperimentasi embrio dan kontrol penduduk, seraya menekankan penghormatan terhadap penciptaan dan martabat manusia.

Paus menjelaskan bahwa “rasa persekutuan  mendalam dengan  alam tidak bisa menjadi nyata jika hati kita tidak memiliki kelembutan, kasih sayang dan kepedulian terhadap sesama manusia”.

“Pada saat kita melihat obsesi dengan menyangkal setiap keunggulan pada manusia;  semangat lebih ditampilkan dalam melindungi spesies lain daripada membela martabat  manusia,” katanya.

Ensiklik Paus “Laudato Si,” diterbitkan pada Kamis kemarin. Pada awal tahun 2014, Vatikan mengumumkan rencana Paus untuk menulis ensiklik dengan tema “ekologi manusia” – sebuah frase yang sebelumnya digunakan oleh Paus Emeritus Benediktus XVI.

Sementara itu Ensiklik 184 halaman itu termasuk topik-topik kontroversial termasuk perubahan iklim, ia menekankan juga  bahwa perawatan lingkungan yang efektif, terlebih dahulu harus bekerja membela kehidupan manusia.

Ini adalah “jelas tidak konsisten”  memerangi perdagangan satwa langka, namun tetap acuh tak acuh terhadap perdagangan manusia,  orang miskin dan keputusan  ”menghancurkan manusia lain yang dianggap tidak diinginkan,” kata Paus.

Paus Fransiskus  juga membahas topik yang sangat diperdebatkan tentang kontrol penduduk, solusi yang diusulkan untuk mengatasi masalah  kemiskinan dan menjaga konsumsi  sumber daya alam.

“Alasan menyelesaikan masalah orang miskin dan memikirkan bagaimana dunia bisa berbeda, beberapa  hanya dapat mengusulkan pengurangan tingkat kelahiran,” tambah Bapa Suci.

Dia mengecam fakta bahwa negara-negara berkembang sering menerima tekanan dari organisasi internasional yang memberi bantuan ekonomi “bergantung pada kebijakan mereka termasuk ‘kesehatan reproduksi’”.

Menyalahkan pertumbuhan penduduk dengan masalah kemiskinan, tapi “konsumerisme ekstrim  merupakan salah satu cara menolak untuk menghadapi masalah”.

Paus juga menolak diskontinuitas beberapa gerakan ekologi ‘dalam menyerukan pembatasan untuk ditempatkan pada penelitian ilmiah lingkungan, sementara pada saat yang sama gagal  menerapkan prinsip-prinsip yang sama untuk kehidupan manusia.

Sebagai contoh, ia mencatat bahwa dalam ilmu pengetahuan, ada “kecenderungan  membenarkan melanggar semua batas saat eksperimen dilakukan tentang  kehidupan embrio manusia”.

“Kita lupa bahwa nilai  manusia melampaui gelar pembangunan,” katanya, seraya menambahkan bahwa  teknologi mengabaikan prinsip-prinsip etika.

Setelah manusia berusaha kekuasaan mutlak, dasar-dasar hidup kita “mulai runtuh,” kata Bapa Suci, sehingga manusia bukan bekerja sama dengan Tuhan, tapi menempatkan dirinya di tempat  Tuhan.

Dalam ensiklik itu, Paus Fransiskus juga berbicara tentang pentingnya menerima dan merawat tubuh seseorang, karena melalui tubuh manusia berhubungan dengan lingkungan dan makhluk hidup lainnya.

Kehidupan keluarga adalah wadah bagi anak-anak pertama belajar bagaimana “menunjukkan cinta dan hormat terhadap kehidupan; kita diajarkan penggunaan hal-hal yang baik, ketertiban dan kebersihan, menghormati ekosistem lokal dan memelihara semua makhluk, “serta bagaimana berterima kasih atas apa yang mereka telah berikan”, jelasnya.

1038 Total Views 1 Views Today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *