Renungan Harian, Minggu, 03 Januari 2016

Hari Raya Penampakan Tuhan

Matius 2:1-12

Orang-orang majus dari Timur

2:1 Sesudah Yesus dilahirkan di Betlehem di tanah Yudea pada zaman raja Herodes, datanglah orang-orang majus dari Timur ke Yerusalem 2:2 dan bertanya-tanya: “Di manakah Dia, raja orang Yahudi yang baru dilahirkan itu? Kami telah melihat bintang-Nya di Timur dan kami datang untuk menyembah Dia.” 2:3 Ketika raja Herodes mendengar hal itu terkejutlah ia beserta seluruh Yerusalem. 2:4 Maka dikumpulkannya semua imam kepala dan ahli Taurat bangsa Yahudi, lalu dimintanya keterangan dari mereka, di mana Mesias akan dilahirkan. 2:5 Mereka berkata kepadanya: “Di Betlehem di tanah Yudea, karena demikianlah ada tertulis dalam kitab nabi: 2:6 Dan engkau Betlehem, tanah Yehuda, engkau sekali-kali bukanlah yang terkecil di antara mereka yang memerintah Yehuda, karena dari padamulah akan bangkit seorang pemimpin, yang akan menggembalakan umat-Ku Israel.” 2:7 Lalu dengan diam-diam Herodes memanggil orang-orang majus itu dan dengan teliti bertanya kepada mereka, bilamana bintang itu nampak. 2:8 Kemudian ia menyuruh mereka ke Betlehem, katanya: “Pergi dan selidikilah dengan seksama hal-hal mengenai Anak itu dan segera sesudah kamu menemukan Dia, kabarkanlah kepadaku supaya akupun datang menyembah Dia.” 2:9 Setelah mendengar kata-kata raja itu, berangkatlah mereka. Dan lihatlah, bintang yang mereka lihat di Timur itu mendahului mereka hingga tiba dan berhenti di atas tempat, di mana Anak itu berada. 2:10 Ketika mereka melihat bintang itu, sangat bersukacitalah mereka. 2:11 Maka masuklah mereka ke dalam rumah itu dan melihat Anak itu bersama Maria, ibu-Nya, lalu sujud menyembah Dia. Merekapun membuka tempat harta bendanya dan mempersembahkan persembahan kepada-Nya, yaitu emas, kemenyan dan mur. 2:12 Dan karena diperingatkan dalam mimpi, supaya jangan kembali kepada Herodes, maka pulanglah mereka ke negerinya melalui jalan lain.

Renungan

Dalam Hari Raya Penampakan Tuhan ini dikisahkan tentang kedatangan orang-orang bijak dari jauh untuk menyatakan penghormatan mereka kepada raja yang baru dilahirkan. Siapakah mereka ini? Di wilayah Babilonia dan Persia dulu, sekarang Irak & Iran utara, ada orang-orang bijak yang mahir dalam ilmu perbintangan. Mereka biasanya juga berperan sebagai ulama agama setempat. Matius menyebut mereka sebagai “orang-orang majus”. Dalam kisah ini mereka mewakili orang-orang bukan Yahudi yang datang dari jauh untuk menghormati dia yang lahir di Betlehem yang bakal menjadi pemimpin umat manusia. Kebijaksanaan para majus ini membawa mereka ke sana. Para ulama Yahudi sendiri sebenarnya juga mengetahuinya lewat nubuat Nabi Mikha (Mat 2:6, kutipan dari Mikha 5:1).

Dalam Injil Matius ini, orang-orang majus menjadi saksi tentang kedatangan Tuhan dalam Bayi yang ada di palungan. Sedangkan dalam Injil Lukas, yang menjadi saksi kehadiran Sang Bayi adalah para gembala. Baik para gembala maupun orang-orang majus mendapat bimbingan langsung dari langit tetapi dengan “bahasa” yang sesuai dengan cara berpikir masing-masing. Kepada para gembala, Tuhan berbicara lewat penampakan malaikat dan bala tentara surgawi. Kepada para ulama yang ahli ilmu pengetahuan itu, Ia berbicara lewat isyarat bintang dan pemikiran. Ia bahkan dapat berbicara kepada mereka lewat orang yang memiliki niat yang kurang lurus seperti Herodes yang meminta mereka agar ke Betlehem.

Tuhan mempunyai banyak cara untuk berbicara kepada umat-Nya. Ia tidak pernah kehabisan akal untuk menyapa dan memperingatkan orang-orang yang percaya kepada-Nya. ara majus diperingatkan “dalam mimpi” supaya jangan kembali ke Herodes. Para majus kini sudah akrab dengan isyarat-isyarat dari atas. Mereka kini sudah berada di pihak raja yang baru lahir. Karena itu mereka juga menyadari muslihat Herodes yang ingin melacak di mana persisnya tokoh yang dianggapnya bakal menjadi saingannya itu. Kebijaksanaan kini menuntun para majus kembali ke negeri mereka. Mereka pulang membawa kegembiraan yang akan mereka bagikan kepada orang-orang lain. Bagaimana dengan mereka yang ada di Yerusalem, yaitu Herodes dan orang-orang seperti dia? Mereka akan tetap “terkejut” dan tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi. Mereka kehilangan kepekaan akan cara-cara Tuhan berbicara kepada manusia, malah menganggapnya sebagai ancaman.

Pada Hari Raya Penampakan Tuhan ini, Dia yang ilahi itu membiarkan diri dipandangi oleh orang yang tidak biasa melihat-Nya. Mereka yang tekun mencari-Nya akan melihat kemuliaan-Nya yang tidak mudah dilihat oleh orang pada umumnya. Sukacita yang mendalam menjadi buah yang nyata ketika seseorang mampu merasakan dan melihat kehadiran Tuhan. Tuhan senantiasa hadir tidak jauh dari kita. Sekarang tinggal kita apakah mampu melihat tanda-tanda Tuhan hendak berbicara kepada kita?

Doa

Ya Tuhan, ajarilah kami untuk mengetahui tanda-tanda Engkau hadir dalam hidup kami. Bukalah mata hati kami supaya senantiasa peka akan kehadiran-Mu dimanapun kami berada. Semoga dengan demikian kami juga senantiasa mampu mebawa sukacita dalam kehidupan kami dan sukacita itu mampu kami bagikan kepada orang-orang yang ada di sekitar kami. Tuhan, mampukan kami untuk senantiasa bersukacita.

Amin.

 

1751 Total Views 2 Views Today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *