Tarian Sufi Iringi Pemberangkatan Jenazah Uskup Semarang

mgr-johannes-pujasumarta-hidup-katolik

Mgr Yohanes Pujasumarta

RADIO SUARA WAJAR – Tarian Sufi mengiringi pemberangkatan jenazah Uskup Agung Semarang Monsinyur Yohanes Pujasumarta menuju peristirahatan terakhir di Yogyakarta, Kamis (12/11).

Tarian Sufi ini dilakukan oleh Kyai Budi Harjono di depan ribuan umat Katholik di Gereja Katedral Semarang yang tengah mengikuti misa atau kebaktian pengantaran jenasah Uskup Pujasumarta, Kamis (12/11) pagi.

Romo Aloysius Budi, yang memimpin misa menjelaskan kepada jemaat jika tarian ini merupakan bentuk penghormatan terhadap mendiang Uskup Pujasumarta yang juga dekat dengan umat Muslim. Setiap hari raya umat Muslim, Uskup Pujasumarta selalu berkeliling mengucapkan selamat kepada tokoh maupun pemuka umat Muslim.

“Tarian Sufi ini bentuk penghormatan Kyai Budi selaku pemuka umat Muslim kepada Uskup, inilah toleransi hidup”, kata Romo Aloysius Budi kepada jemaat.

Kyai Budi Harjono sendiri merasa kehilangan atas meninggalnya Uskup Pujasumarta. Meski berbeda agama, ia merasa kedekatannya dengan Uskup Pujasumarta tidak pernah berjarak dan seperti halnya berteman.

“Kami sering diskusi, ngobrol dan bercanda. Uskup Pujasumarta sangat terbuka dan menghormati umat yang beragama lain”, kata pengasuh Ponpes Al-Islah Meteseh, Semarang ini.

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo hadir mengikuti misa yang dimulai pada pukul 07.30 pagi. Tepat pukul 08.45, prosesi pemberangkatan jenazah dimulai. Dengan lantunan salam doa Santa Maria, jenazah Uskup Semarang dibawa dari altar Gereja menuju mobil ambulans yang akan membawa jenasah Uskup ke Yogyakarta.

Sejumlah jemaat terlihat menitikkan air mata melihat peti jenasah Uskup Pujasumarta meninggalkan Gereja Katedral, bahkan sebagian melambaikan tangan simbol ucapan Selamat Jalan kepada Uskup.

“Saya punya kesan mendalam yang lucu dan mengharukan dengan beliau. Saat sakit di rumah sakit, saya jenguk beliau malah beliau mengajak saya berselfie,” kata Gubernur Jateng Ganjar Pranowo.

Jenazah Uskup Pujasumarta akan dimakamkan besok Jumat (13/11) di Seminari Kentungan, Yogyakarta setelah disemayamkan sehari di seminari. Uskup Pujasumarta meninggal pada Selasa (10/11) pukul 23.30 WIB di Rumah Sakit Elisabeth Semarang karena penyakit kanker paru-paru yang dideritanya.(cnnindonesia.com)

 

648 Total Views 1 Views Today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *