Renungan Harian Sabtu, 24 Maret 2018

Ilustrasi Maria. Credits : https://www.facebook.com/thomas.suratno.7

Ilustrasi Maria. Credits : https://www.facebook.com/thomas.suratno.7

Hari Raya Kabar Sukacita

INJIL : Luk 1,26-38

Dalam bulan yang keenam Allah menyuruh malaikat Gabriel pergi ke sebuah kota di Galilea bernama Nazaret, kepada seorang perawan yang bertunangan dengan seorang bernama Yusuf dari keluarga Daud; nama perawan itu Maria. Ketika malaikat itu masuk ke rumah Maria, ia berkata: “Salam, hai engkau yang dikaruniai , Tuhan menyertai engkau.” Maria terkejut mendengar perkataan itu, lalu bertanya di dalam hatinya, apakah arti salam itu. Kata malaikat itu kepadanya: “Jangan takut, hai Maria, sebab engkau beroleh kasih karunia di hadapan Allah. Sesungguhnya engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki dan hendaklah engkau menamai Dia Yesus. Ia akan menjadi besar dan akan disebut Anak Allah Yang Mahatinggi. Dan Tuhan Allah akan mengaruniakan kepada-Nya takhta Daud, bapa leluhur-Nya, dan Ia akan menjadi raja atas kaum keturunan Yakub sampai selama-lamanya dan Kerajaan-Nya tidak akan berkesudahan. ” Kata Maria kepada malaikat itu: “Bagaimana hal itu mungkin terjadi, karena aku belum bersuami?” Jawab malaikat itu kepadanya: “Roh Kudus akan turun atasmu dan kuasa Allah Yang Mahatinggi akan menaungi engkau; sebab itu anak yang akan kaulahirkan itu akan disebut kudus, Anak Allah. Dan sesungguhnya, Elisabet, sanakmu itu, iapun sedang mengandung seorang anak laki-laki pada hari tuanya dan inilah bulan yang keenam bagi dia, yang disebut mandul itu. Sebab bagi Allah tidak ada yang mustahil.” Kata Maria: “Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu.” Lalu malaikat itu meninggalkan dia.

RENUNGAN:

Hari Raya Kabar Sukacita yang dirayakan pada setiap tanggal 25 Maret memiliki hubungan yang sangat erat dengan perayaan Natal yang selalu dirayakan setiap tanggal 25 Desember. Dalam pesta Natal, Gereja merayakan kelahiran Yesus Kristus. Karena tahun ini tanggal 25 Maret jatuh pada hari Minggu, maka Hari Raya Bunda Maria dimajukan ke hari Sabtu, tanggal 24 Maret 2018.

Secara kronologis, perayaan Kabar Sukacita mestinya terlebih dahulu dirayakan Gereja, lalu kemudian Natal. Akan tetapi, jika dilihat dari aspek sejarah, ternyata perayaan Natal terlebih dahulu dilaksanakan oleh Gereja, karena perayaan ini telah dimulai sejak abad III, baru kemudian menyusul perayaan Kabar Sukacita pada abad IV. Perhitungan logika dengan cara mundur, menetapkan Kabar Sukacita pada 25 Maret, kurang sembilan bulan dari Natal (25 Desember) yang adalah waktu normal kandungan di dalam rahim. Oleh sebab itu, bisa dikatakan, jika Maria melahirkan Yesus Kristus pada tanggal 25 Desember, dengan perhitungan mundur, maka ia mendapat kabar sukacita dari malaikat Gabriel pada 25 Maret. Inilah hari yang sekarang kita rayakan di dalam Gereja.

Injil Lukas pada perayaan ini memberikan informasi kepada kita bahwa Anak yang dikandung oleh Maria adalah Putra Allah yang menjelma menjadi manusia. Maria merasa terkejut ketika mendengar kabar dari malaikat, karena alasan kekhawatiran sosial. Dikatakan dalam Injil bahwa Maria belum bersuami. Oleh sebab itu, mengandung di luar nikah adalah sesuatu yang tidak terpandang di dalam kebudayaan Yahudi.

Penjelasan Malaikat Gabriel mengenai Anak yang dikandungnya dan berkat kuasa Roh Kudus yang menyertainya, membuat Maria dengan berlandaskan iman yang dimiliki, berani menerima tugas dan tanggung jawab yang melampaui kepentingan sosial dan padangan orang. Jawaban Maria, “Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu” adalah tanda orang beriman. Ada dua hal ditunjukkan Maria dalam jawaban ini. Pertama, adalah kerendahan hatinya di hadapan Tuhan yang menunjukkan kesediaan mengambil tanggung jawab, apa pun konsekuensinya. Sadarilah bahwa iman tidak bisa tanpa tanggung jawab. Kedua, adalah penyerahan diri Maria secara total kepada Tuhan; biarlah kehendak Tuhan yang terjadi, bukan kehendaknya atau kehendak orang lain di sekelilingnya. Rencana Tuhan mengalahkan rencana diri sendiri dan orang lain yang ada di sekitar.

Jawaban Maria ini atau yang disebut ‘fiat’ ini yang juga membuka rencana keselamatan Tuhan sampai pada zaman kita dan berlangsung terus sampai akhir zaman. Fiat Maria ini memulai pembaruan manusia dan dunia, karena Putra Allah datang ke dunia untuk keselamatan. Dengan alasan ini, Gereja patut merayakan perayaan ini secara meriah dengan harapan bahwa kita juga sebagai umat beriman merasakan fiat Maria dalam rencana keselamatan kita. Sebagai umat beriman kita juga diajak untuk membuat fiat masing-masing sebagai rasa tanggung jawab orang beriman di hadapan Tuhan, sebagaimana Maria telah lakukan.

DOA:

Salam Maria….

81 Total Views 1 Views Today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *