Renungan Harian, Jumat, 09 Februari 2018

Ilustrasi Yesus Kristus. Credits : www.facebook.com/thomas.suratno.7

Ilustrasi Yesus Kristus. Credits : www.facebook.com/thomas.suratno.7

Pekan Biasa V

INJIL: Mrk 7:31-37

Sekali peristiwa, Yesus meninggalkan pula daerah Tirus dan dengan melalui Sidon pergi ke danau Galilea, di tengah-tengah daerah Dekapolis. Di situ orang membawa kepada-Nya seorang yang tuli dan yang gagap dan memohon kepada-Nya, supaya Ia meletakkan tangan-Nya atas orang itu. Dan sesudah Yesus memisahkan dia dari orang banyak, sehingga mereka sendirian, Ia memasukkan jari-Nya ke telinga orang itu, lalu Ia meludah dan meraba lidah orang itu. Kemudian sambil menengadah ke langit Yesus menarik nafas dan berkata kepadanya: “Efata!”, artinya: Terbukalah! Maka terbukalah telinga orang itu dan seketika itu terlepas pulalah pengikat lidahnya, lalu ia berkata-kata dengan baik. Yesus berpesan kepada orang-orang yang ada di situ supaya jangan menceriterakannya kepada siapapun juga. Tetapi makin dilarang-Nya mereka, makin luas mereka memberitakannya. Mereka takjub dan tercengang dan berkata: “Ia menjadikan segala-galanya baik, yang tuli dijadikan-Nya mendengar, yang bisu dijadikan-Nya berkata-kata.”

RENUNGAN:

Hari ini kita mendengar Yesus menyembuhkan orang tuli dan gagap yang dibawa kepadaNya. Yesus memisahkan ia dari orang banyak, Yesus ingin berdua saja dengan si tuli dan gagap itu, Yesus ingin berelasi secara personal dan akrab. Dengan begitu, Yesus dapat ‘membuka’ ketulian dan kegagapan yang menghalangi orang itu untuk berelasi dengan orang lain.

Injil hari ini sungguh indah. Jika kita ingin merenungkannya secara lebih mendalam, kita dapat merefleksikan bahwa sebenarnya kita semua juga sakit. Kita juga terkadang sakit Tuli dan gagap. Kita terkadang tuli terhadap Tuhan yang hadir melalui orang-orang yang berada disekitar kita. Banyak sekali orang-orang yang memerlukan bantuan dari kita, tapi terkadang kita menutup telinga dan berpura-pura tuli sehingga kita memiliki alasan untuk tidak mendengarnya. Kita juga terkadang Gagap. Kita gagap dalam hal mewartakan kasih Allah kepada sesama. Entah mungkin karena takut, malu, minder atau alasan lain. Karenanya kita jarang membantu orang lain. Kita tidak bisa melihat Tuhan dalam diri orang lain.

Mungkin juga kita kerap menjadi tuli dan gagap yang membuat kita tidak dapat berelasi dengan sesama, kita tidak peduli dengan orang disekitar kita, kita acuh dan tidak mau tau, kita sibuk dengan diri sendiri, kita tidak ‘meng-orangkan’ orang yang disamping kita karena kita begitu sibuk dengan hp-hp/BB BB kita, kita sibuk berselancar di dunia maya, hingga tidak heran kalau kita menjadi lupa akan banyak hal, kita tidak tau apa yang terjadi di sekeliling kita, dan parahnya lagi kita tuli akan panggilan Tuhan.

Oleh karenanya baiklah kita datang kepada Yesus sendiri agar Dia berkenan menyembuhkan ketulian dan kegagapan kita sehingga setelah kita sembuh kita dapat meneladan Yesus untuk mendekati mereka yang sudah “tuli dan gagap” karena sudah lebih dari setengah hidupnya di dunia ‘maya’ di dunia ‘hp’, di dunia BB, di dunia browsing. Kita bisa mendekati mereka secara personal dan hangat untuk membuka ketulian dan kegagapan mereka terhadap relasi mereka di dunia nyata. Karena dunia nyata lebih membutuhkan mereka.

DOA:

“Ya Tuhan Yesus syukur bagiMu karena Engkau senantiasa dekat denganku. Berkenanlah Engkau membuka telinga hati dan budiku serta membuat lidahku mampu mewartakan sabdaMu. Berilah aku kemampuan untuk dapat menyentuh hati orang lain dengan kehangatan kasih yang dalam. Terpujilah Engkau Tuhan kini dan sepanjang masa. Amin.”***

Oleh : RP Thomas Suratno, SCJ

89 Total Views 1 Views Today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *