Akhir 2017, Gubernur Ridho Targetkan Jaringan Irigasi Mantap 90%

Bendungan_way_reram_5

Bendungan Way Rarem Lampung Utara. (Sumber Foto : pariwisatalampung.com)

BANDAR LAMPUNG, SUARAWAJARFM.com — Pemerintahan Gubernur-Wakil Gubernur Lampung Muhammad Ridho Ficardo-Bachtiar Basri, mendapat warisan kondisi irigasi hanya mantap 40% pada 2014. Kondisi membuat Gubernur Ridho berjibaku melobi pusat dan berjuang bersama DPRD Provinsi menaikkan anggaran pemeliharaan, karena tak mungkin Lampung dapat mendukung swasembada beras jika kondisi irigasi hanya mantap 40%.

Gayung bersambut, rehabilitasi besar-besaran jaringan irigasi primer, sekunder, dan irigasi tersier pada 2016 membuat Provinsi Lampung surplus air pertanian. Indeks pertanaman naik dari 1,5 menjadi 1,8. Kenaikan itu membuat Lampung akhrinya mampu memenuhi target produksi padi 2017 dari Kementerian Pertanian RI yakni 4,4 juta ton gabah kering giling (GKG).

“Hasil rehabilitasi besar-besaran itu membuat kondisi jaringan irigasi baik yang menjadi kewenangan pusat dan Lampung naik dari mantap 40% menjadi mantap 80% dan kita targetkan di akhir 2017 menjadi mantap 90%, sehingga lebih banyak lahan sawah yang bisa ditanami. Kondisi mantap 90% adalah yang terbaik, karena tak mungkin 100%,” kata Gubernur Ridho, di Bandar Lampung, Rabu 20 September 2017.

Daerah irigasi yang masuk pola tanam Provinsi Lampung terdiri dari sembilan yang menjadi kewenangan pusat dan 19 yang menjadi kewenangan Pemerintah Provinsi Lampung. Luas lahan yang mampu diairi mencapai 131.670 hektare. Namun dengan sistem penggolongan luas areal tanam bisa mencapai 241.562,75 hektare dengan indeks pertanaman 1,8.

Pencapaian kondisi mantap itu, kata Gubernur Ridho, berkat lobi intens ke pusat, sehingga Lampung mendapat gelontoran dana fantastis pada 2016 yakni Rp163,8 miliar. Dana itu dipakai untuk memperbaiki 16 dari 19 daerah jaringan irigasi yang menjadi kewenangan Provinsi Lampung. Daerah jaringan itu tersebar di Pringsewu, Tanggamus, Lampung Selatan, Lampung Timur, Lampung Tengah, dan Lampung Barat. “Ini rehab besar-besaran yang pernah dilakukan Pemprov Lampung,” kata Ridho.

Pemprov Lampung bertanggungjawab mendistribusikan air ke 21.045 hektare lahan pertanian. Dari hasil perbaikan di 2016, Pemprov Lampung tinggal melanjutkan sisa perbaikan di daerah irigasi Semangko Tanggamus, DI Kalipasir Lampung Timur, dan DI Way Kandis Lampung Selatan, dan di Way Napal Pesawaran. “Insha Allah, paling lambat akhir tahun semuanya selesai dan bisa mendukung target peningkatan produksi gabah 4,6 juta ton di 2018,” kata Ridho.

“Targetnya seluruh jaringan irigasi dapat diperbaiki tahun ini. Bahkan, Pemprov Lampung mengusulkan penambahan empat daerah irigasi baru di Lampung Timur dan Lampung Barat. Kemudian dua rawa di Lampung Timur dan Lampung Barat, sehingga ada sepuluh ribu hektare lagi lahan yang indeks pertanamannya bisa ditingkatkan,” kata Ridho.

Gubernur Ridho yang juga alumnus Fakultas Perikanan, Universitas Padjajaran, Bandung itu memahami betul arti air bagi kesuksesan program pertanian. Itu sebabnya, melalui Komisi Irigasi yang dibentuk berdasarkan Peraturan Gubernur diminta mempersiapkan draf pola tanam 2017-2018 yang akan diterapkan pada musim tanam rendeng September-April dan April-Oktober. Nantinya, pola tanam itu akan dituangkan dalam Peraturan Gubernur.***

Reporter : Robert

35 Total Views 1 Views Today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *