Renungan Harian, Kamis, 10 Desember 2015

12316112_10205118093179713_975669745679596007_nKamis, 10 Desember 2015
Hari Biasa Pekan II Adven

INJIL: Mat 11:11-15

Sesungguhnya Aku berkata kepadamu: Di antara mereka yang dilahirkan oleh perempuan tidak pernah tampil seorang yang lebih besar daripada Yohanes Pembaptis, namun yang terkecil dalam Kerajaan Surga lebih besar daripada dia. Sejak tampilnya Yohanes Pembaptis hingga sekarang, Kerajaan Surga diserbu dan orang yang menyerbunya mencoba merebutnya. Sebab semua nabi dan kitab Taurat bernubuat hingga tampilnya Yohanes dan – jika kamu mau menerimanya – dialah Elia yang akan datang itu, Siapa bertelinga, hendaklah ia mendengar!

RENUNGAN:

Yesus mengatakan bahwa siapa saja dalam Kerajaan Surga lebih besar daripada Yohanes Pembaptis! Yesus tidak memaksudkan bahwa kita semua lebih besar daripada Yohanes Pembaptis. Namun marilah kita menyadari bahwa Yesus di sini tidak berbicara mengenai berapa besar capaian kita (atau kemungkinan capaian kita), melainkan tentang begitu besarnya warisan surgawi yang kita terima sebagai warga Kerajaan Allah. Adakah dari kita yang dapat sungguh-sungguh memahami betapa dalam kita masing-masing diberkati jika kita percaya kepada Yesus, sebagai Tuhan dan Juruselamat kita?

Allah tidak menuntut kita masing-masing untuk menjadi seorang Yohanes Pembaptis. Ia hanya meminta kepada kita untuk mengambil langkah-langkah kecil setiap hari sebagai tanggapan kita terhadap segala karunia yang telah dianugerahkan-Nya kepada kita. Selagi kita melakukannya setiap hari, maka kita akan mencapai tujuan Allah, dan hidup kita pun akan mempunyai pengaruh yang tidak dapat disangkal atas Gereja dan di tengah dunia di sekitar kita. Tidak apa-apa, apabila kita tidak pernah dapat mencapai prestasi sehebat Yohanes Pembaptis. Ada kuat-kuasa yang besar dalam upaya kita mencapai hal-hal kecil karena didorong oleh cinta-kasih kita kepada Yesus. Niat-niat Allah dapat dicapai apabila kita memberitakan sabda-Nya, apabila kita mengasihi seperti Dia meminta agar kita mengasihi. Kuat-kuasa-Nya – yang aktif melalui diri kita – dapat mengubah dunia!

Masa Adven ini dapat merupakan saat-saat pembaharuan dan kedekatan dengan kehadiran Allah bagi kita dan keluarga kita, juga bagi gereja-gereja kita. Marilah kita memohon kepada-Nya untuk memenuhi diri kita dengan Roh Kudus-Nya seperti Dia memenuhi diri Yohanes Pembaptis. Marilah kita membenamkan diri kita dalam Kristus dan dalam sabda-Nya. Marilah kita memohon kepada Roh Kudus untuk membentuk dalam diri kita masing-masing kasih yang sama, kerendahan hati yang sama, ketaatan yang sama, seperti yang dianugerahkan-Nya kepada Yohanes Pembaptis.

DOA:

“Ya Tuhan Yesus, aku berniat pada diriku untuk mengasihi-Mu, melayani-Mu, taat kepada-Mu, dan mempersembahkan diriku sebagai saksi Injil-Mu. Oleh kuat-kuasa Roh Kudus-Mu, semoga aku memenuhi rencana-Mu bagi hidupku. Amin.” (pax et bonum)

 

517 Total Views 2 Views Today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *